Monday, September 12, 2016

NEW



TIBA DI STESEN KERETAPI MALANG

Setelah melalui perjalanan keretapi hampir 12 jam, kami tiba di Stesen Keretapi Malang pada jam 9.30 pagi. Sebaik keluar daripada stesen, tanpa membuang masa kami terus mencari angkutan untuk membawa kami ke Pasar Tumpang.

Keluar dari keretapi


Stesen Keretapi Malang merupakan stesen perhentian utama bagi para pendaki dari seluruh Indonesia yang merancang untuk mendaki ke Ranu Kumbolo dan Semeru. Maka tidak hairan kalau anda berjumpa dengan ramai para pendaki lain yang berjalan sambil mengangkut backpack masing-masing terutamanya dari kalangan Indonesia yang kebanyakannya datang secara berkumpulan.

Pasar Tumpang pula merupakan transit bagi kebanyakan para pendaki mendapatkan pengangkutan khususnya lori dan barang-barang keperluan memasak sebelum ke Ranu Pani. Pasar Tumpang juga penting kerana di sinilah para pendaki akan menjalani pemeriksaan kesihatan dan mendapatkan pengesahan tahap keupayaan kesihatan sebelum mendaki.

Pembawa-pembawa beca yang siap menunggu penumpang

Kami berjaya mendapatkan perkhidmatan angkutan selepas mundar-mandir beberapa ketika di luar stesen. Perjalanan dari Stesen Keretapi Malang ke Pasar Tumpang tidak lama iaitu dalam 30 - 45 minit saja. Itupun kalau jalan tak berlaku kesesakan lalu lintas. 


Supir tengah bagi penerangan tentang pendakian di Ranu Kumbolo dan Semeru

Jalan raya agak sesak waktu pagi.

SETERUSNYA KE PASAR TUMPANG

Tak sampai sejam, kami pun tiba di Pasar Tumpang. Di sini ada beberapa pos atau rumah persendirian yang dijadikan persinggahan untuk menguruskan pengangkutan para pendaki ke Ranu Pani. Biasanya para pendaki sama ada yang baru sampai atau yang baru pulang dari pendakian akan berehat dahulu di pos untuk hilangkan rasa penat.

Aku dan kembar dibawa ke sebuah rumah persinggahan untuk berehat (tak kena bayar) sebelum urusan pengangkutan disediakan. Disebabkan pada hari kami tiba ini merupakan hari pertama pembukaan semula pendakian ke Semeru setelah ditutup hampir 8 bulan untuk memulihara ekosistem, jadi tak ramai sangat para pendaki yang baru tiba. Kami terpaksa tunggu lama supaya lori yang akan bawa kami ke Ranu Pani 'cukup kuota' . Maksudnya selagi kuota bayaran belum cukup bagi setiap kepala untuk sebuah lori, selagi itu kau terpaksa tunggu.

Agak buang masa di situ....

Sementara menunggu ' cukup kuota' lori, kami pun pergi buat pemeriksaan kesihatan di DINAS KESEHATAN KABUPATEN MALANG.

Kalau tak silap, di sini ada dua klinik kesihatan untuk buat pemeriksaan. Kami agak cemas juga sebab klinik pertama yang kami pergi tutup. Kami berjaya cari sebuah lagi klinik kesihatan umum yang dibuka. Alhamdulillah...rasa syukur sangat-sangat. Sebab kalau terpaksa menunggu klinik kesihatan ini dibuka keesokan harinya, maknanya banyaklah masa yang akan terbuang.

Lagipun kami tak selesa sangat nak tinggal lebih lama di pos persinggahan di Pasar Tumpang ini sebab agak ramai orang luar yang keluar masuk. Malah bercampur lelaki dan perempuan dalam satu rumah. Memang tak begitu selesa keadaannya walaupun ada tilam dan tempat mandi yang korang boleh gunakan secara percuma.

Pesakit-pesakit lain di Dinas Kesehatan Kabupaten Malang

Pekerja kaunter klinik
Bayaran untuk pemeriksaan kesihatan ini pun tak mahal. Murah saja sebab ini adalah klinik kesihatan awam. Pemeriksaan pun cuma yang  'basic' saja dan tak perlu tunggu lama. Lepas siap pemeriksaan, satu surat pengesahan kesihatan oleh doktor akan dikeluarkan. Surat ini yang kena simpan betul-betul sebab nanti surat ini yang akan ditunjukkan semasa pendaftaran mendaki di pos Ranu Pani. Kalau tak ada surat ini, tak boleh daftar dan tak boleh mendaki. Hahahha...!

Surat ini aku masih simpan lagi dalam buku kembara. Kenangan oiiii...!

Setelah berjaya dapatkan surat pemeriksaan kesihatan, aku dan kembar jalan-jalan di sekitar Pasar Tumpang untuk cari barang keperluan memasak seperti bawang putih, maggi, beras, sos, kicap dan lain-lain. Haha..nampak meriah kan? Memang meriah...but lastly aku rasa memang menyesal beli semua barang-barang ni. Sebab apa? Sebab yang kami masak dan makan cuma maggi mee sedap!

Pasar Tumpang

Ada kereta kuda tau kat sini

Baju-baju pun ada

Dah siap cari semua barang keperluan, kami pun pulang semula ke pos persinggahan. Kut-kut la lori dah bersiap nak bertolak. Alih-alih ' kuota' penumpang belum cukup lagi. Memang kami tengok tak ada pendaki pun yang sampai. Kalau ada pun mereka masih tunggu kawan-kawan mereka yang belum sampai. Aku dan kembar dah mula risau. Kalau tunggu lagi memang banyak masa yang akan terbuang. Lastly kami setuju menyewa sebiji lori khusus untuk bawa kami ke Ranu Pani.

Haha...! Melayang lagi duit...tapi tak adalah mahal pun sewa. Dalam RM100 gitu..Lagi bagus daripada terpaksa buang banyak masa. Silap-silap kena tunggu sampai keesokan hari. Tapi tak boleh nak salahkan tuan lori jugak sebab hari tu memang pendaki belum ramai. Gunung Semeru pun baru saja sehari dibuka semula untuk pendakian. Kiranya kami sampai ni pun 'on time' jer tanpa mengetahui yang jalur pendakian telah ditutup selama 8 bulan! Alhamdulillah...syukur sangat masa ni.





BERTOLAK KE RANU PANI

Dalam pukul 2.15 petang, kami pun bertolak dengan lori yang di bawa oleh seorang pemandu lelaki dan seorang rakan lelakinya sebagai peneman. Mulanya kami takut juga sebab masa dalam perjalanan lori tu, supir tu boleh pulak berhenti minum kopi kat warung tepi jalan. Aku dan kembar tak ikut sekali minum walapun diorang ajak. Kita orang stay atas lori sampai diorang selesai.

Memang seronok sangat terutama bila dah masuk kawasan pergunungan. Angin rasa sejuk sangat. Mula-mula kami duduk di bahagian belakang sebab nak ambil feel naik lori. Tapi tiba-tiba hujan turun pulak dan terpaksalah kami duduk di bahagian pemandu. Ermmmm....

Masa ni masih di Pasar Tumpang. Lori baru nak start jalan

Kemas beg kasi mantop

Posing jap atas lori


Sebelum pukul 5.00 petang kami sampai dengan selamatnya di Ranu Pani. Walaupun dalam perjalanan tiba-tiba hujan, tapi itu semua menambahkan lagi keindahan pemandangan di sekitar pergunungan. Cuaca pun sedap je...sejukkkk jer rasa...

Tempat ni namanya Ayek-Ayek

Kalau ada transport khas boleh sewa dan turun ke Ayek Ayek

Gunung yang merekah. Agak-agak zaman dulu pernah turun larva gunung berapi ke?


RANU PANI

Masa kami sampai di Ranu Pani, belum ramai lagi pendaki yang kelihatan. Di Ranu Pani ini sebenarnya ada bilik yang boleh disewakan. Kami ada juga tengok keadaan bilik dan bayaran pun agak murah. Tapi, akhirnya kami pilih untuk berkhemah saja berhampiran sebuah pondok peninggalan atas bukit. Memandangkan masa itu, ada beberapa pendaki yang berkhemah dalam pondok itu, dapatlah kami tumpang sekaki.

Ranu Pani ini ada semua kemudahan termasuk tandas dan bilik mandi yang airnya sejuk sangat. Restoran makanan pun ada. Cuma pilihan makanan tak banyak. Paling-paling pun ada bakso, nasi pecel, indomie dan lain-lain. 

Lepas mendirikan khemah, kami pun ambik peluang untuk jalan-jalan di persekitaran dan nikmati pemandangan. Rasa aman sangat suasana kampung Ranu Pani ni. Pemandangan pun cantik. Ada pelbagai jenis tanaman dan bunga-bunga berwarna kuning. Kami juga sempat makan nasi pecel dan nikmati minuman panas sebelum malam menjelang.

Ada tasik tapi dah lupa apa nama tasik ni

Laluan yang tak tahu menghala ke mana.


Tengah berehat sebab penat sangat!


Kabus tebal sebab baru lepas hujan



Salah satu kenderaan 4x4

Para pendaki yang baru sampai

Restoran


Makan dulu..lapar sangat pekena nasi pecel dulu


Waktu ni dah pukul 6.00 lebih dah...

Malam tu aku dan kembar berehat dengan tenang dalam khemah yang dibangunkan dalam sebuah pondok terbiar. Atas bukit lagi tau. Memang malam tu sejuk sangat-sangat sampai kita orang terpaksa pakai baju winter. 

Dalam pondok tu ada beberapa lagi pendaki yang berkhemah termasuk lelaki dan perempuan. Tapi Alhamdulillah...semua keadaan terkawal dan tak ada perkara meragukan berlaku.

Kami tidur sebaiknya sebab esok dah nak mulakan pendakian ke Ranu Kumbolo


Cerita 4 Mei 2014 - Hari Keempat Kembara Ke Indonesia

Read More

Sunday, September 11, 2016




Aku dan kembar bercadang untuk check-out dari Hotel Flamboyan sebelum tengah hari. Kami  bangun seawal 5.30 pagi untuk mandi, solat Subuh dan kemudian keluar sekali lagi untuk jalan-jalan sekitar Perkampungan Dieng Plateu menikmati suasana pagi.

Laman Web Flamboyan Homestay : http://www.flamboyandieng.com/index.html

Pagi di Dieng Plateu, selain menikmati cuacanya yang sejuk, kami dapat lihat penduduk kampung mula sibuk ke kebun masing-masing untuk aktiviti bercucuk tanam dan budak-budak yang naik motor dan bas untuk ke sekolah.



Para petani dari kalangan kaum lelaki ke kebun masing-masing


Keadaan pagi yang masih sunyi

Nampak tak gunung yang dilitupi awan tu? Itu ialah Gunung Prau, salah satu tempat hiking

Entah tanaman apa diorang tanam



Tengah seronok jalan-jalan, tiba-tiba ada bas tempatan lalu. Kami pun apa lagi! Terus sekat bas tu dan naik.

Comel jer bas.Haha!

Masa naik atas bas, kami terkejut jugak sebab ramai budak sekolah jer. Kami tak berminat nak tanya banyak soalan dekat supir bas tentang ke mana bas ni akan lalu. Kalau tanya banyak pun, bukan tahu nama-nama tempat pun. Haha!

Bas ni tak pergi jauh. Cuma sekitar kawasan Dieng Plateu saja. Mulanya kami sangka bas ini akan lalu ke Telaga Biru yang katanya terletak di perkampungan Dieng Plateu. Bila tanya supir bas itu, rupanya bas ini tak lalu ke Telaga Biru

Kami cuma sempat bertanya arah bagaimana nak ke Telaga Biru. Tak lama kemudian, kami pun turun daripada bas, kemudian singgah ke kedai untuk beli meggi mee sedap, minuman dan makanan-makanan lain untuk sarapan. Pagi-pagi dekat sini bukan macam di Kuala Lumpur, senang je nak dapat makanan untuk sarapan. Nasib baik jugak la ada kedai yang buka. Boleh juga beli meggi mee sedap!


Malu-malu pulak budak ni orang nak ambil gambar


Ok yang ni sebenarnya aku saja nak capture gambar asap rokok. Haha!

Di bilik hotel, kami sarapan dulu dengan apa yang ada. Kemudian, kami mandi dan kemas semua barang dan pakaian ke dalam beg. Kami rancang nak check-out awal sebab kami nak singgah ke Telaga Biru sebelum naik bas pulang semula ke Stesen Keretapi Purwokerto. Dari hotel ke Telaga Biru, kami perlu jalan kaki lebih kurang 1 km. Tak jauh pun...tapi penat juga sebab terpaksa bawa sekali backpack yang berat.

Agak biru juga la tasik nye...

Ramai remaja Indonesia. Kebanyakannya datang ke sini sebagai pelancong tempatan

Yang ni kita orang dah keluar dari kawasan Telaga Biru dan patah balik ke jalan utama untuk ambil bas

Telaga Biru ni memang salah satu destinasi wajib kalau korang ke Dieng Plateu. Bayaran masuk akan dikenakan tapi jangan risau sebab tak mahal. Murah saja..Dalam tu ada kemudahan tandas dan di luar pintu masuk ada banyak gerai makanan. 

Kami jalan kaki sampai ke jalan utama untuk ambil bas pulang ke Stesen Keretapi Purwokerto. Masa sampai tu kami tengok sudah ada bas yang sedang menunggu. Apalagi...kami pun naik dan Alhamdulillah..ada tempat duduk walapun agak ramai yang naik terutamanya para pendaki Gunung Prau yang kebanyakannya warga Indonesia sendiri.

Waktu ini dalam pukul 1.00 tengah hari sudah..

 Perlu diingatkan....!

Untuk pulang ke Stesen Keretapi Purwokerto, perlu tukar bas sekali lagi di sebuah tempat yang aku dah lupa nama tempat tu. Lupa nak catat dalam buku nota kembara. Haha...!


Anda boleh ingatkan supir bas untuk berhenti di tempat untuk ambik bas kedua. Kebanyakan drebar bas memang tahu sebab ramai orang akan turun dekat tempat tu nanti.

Bas pertama ini akan melalui sebuah pasar


Sebelum naik bas kedua ke Stesen Keretapi Purwokerto, kami singgah makan dulu sebab lapar sangat. Lagipun, bas kedua yang akan ke Stesen bas Bulupitu ambil masa yang agak lama untuk sampai iaitu dalam 2 jam.

Tambang bas juga tak mahal. Kurang dari RM10...kalau tak silap dalam RM6 convert duit RM. Kami ambil tempat duduk paling depan sebab plan nak ambil video waktu dalam perjalanan.

Kami ambil masa untuk berehat lebih lama dalam bas. Keadaan jalan raya yang tak elok menyebabkan bas selalu saja bergegar.





Sebaik saja sampai di Stesen Bas Bulupitu, kami terus ambil angkutan untuk ke Stesen Keretapi Purwokerto. Kami beli tiket bas ke Malang dan train akan berlepas pada pukul 10 malam.


Memandangkan sampai agak awal, kami pun berehat di masjid berhampiran stesen sampailah waktu berlepas keretapi jam 10.00 malam. Kami sempat makan, selesaikan solat jamak dan qasar dan makan untuk mengisi perut.

Memandangkan tiket yang ada cuma kelas eksekutif, terpaksalah kami beli juga. Yang bagusnya ialah pemegang tiket eksekutif mempunyai bilik menunggu eksekutif yang berhawa dingin, ada tandas dan suis untuk mengecas. Tiada kerugian nampaknya di situ walaupun harga tiket agak mahal dalam RM120 seorang gitu...Hahaha!


Muka kembar dah penat dan mengantuk


Timbang berat beg. 12. KG....haha!!

Bilik menunggu Eksekutif. Selesa tau duduk di kerusi sofa tu


Lepas tu? Lepas tu tak ada apa nak cerita dah.Naik keretapi pun dah malam. Tunggu esoknya hari ke -4 hari kami tiba di Stesen Keretapi Malang.


Cerita 3 Mei 2014 - Hari Ketiga Kembara Ke Indonesia

Read More

Copyright © 2016 Kembara Kembar | Designed With By Blogger Templates | Distributed By Gooyaabi Templates
Scroll To Top